Bagaimana Agar Ponsel Anda Tidak Menyakiti Hubungan Anda

6 Ciri - Ciri Anda Mengalami Sakit Jiwa Ringan (Juni 2019).

Anonim
Hubungan yang penuh perhatian dengan telepon kita adalah kunci untuk menyeimbangkan interaksi orang dan aktivitas online. Berikut adalah enam cara untuk membatasi waktu layar agar lebih hadir dalam hubungan dunia nyata kami.

Pada tahun 2016, 77 persen orang dewasa AS memiliki ponsel cerdas. Meskipun mereka hanya benda persegi kecil di dalam saku kita, ponsel pintar mengarah ke perubahan signifikan dalam cara kita berinteraksi dengan dunia.

Berita utama sensasional memberitahu kita bahwa "smartphone telah menghancurkan satu generasi" dan "media sosial merobek masyarakat yang terpisah Tapi apa yang dikatakan oleh penelitian?

Memang, orang muda yang menggunakan perangkat elektronik lebih cenderung mengalami depresi yang lebih besar dan suasana hati yang lebih buruk. Dan smartphone tampaknya sangat bermasalah untuk hubungan, yang mengarah ke interaksi sosial yang berkualitas rendah dan kurang empatik. Tetapi ada banyak cara Anda dapat menggunakan ponsel pintar Anda — dari mengambil foto dengan teman-teman Anda hingga Facebook yang mengintai — dan hanya beberapa dari mereka yang merugikan.

Jadi, bagaimana Anda menjaga smartphone Anda dari merusak koneksi Anda ke orang lain?Strategi yang didukung penelitian ini dapat membantu melindungi hubungan Anda dalam berbagai situasi sosial.

1. Jangan gantikan interaksi tatap muka dengan interaksi elektronik

Jumlah waktu yang kita habiskan menggunakan komunikasi elektronik telah meningkat pesat sejak perilisan smartphone. Karena kami hanya memiliki waktu terbatas setiap hari, penggunaan ponsel cerdas dapat membawa kita menghabiskan lebih sedikit waktu dengan orang lain, yang seiring waktu, dapat secara drastis dan negatif berdampak pada kehidupan kita.

Mengapa? Karena banyak penelitian menunjukkan bahwa membangun hubungan sosial yang kuat adalah salah satu hal terbaik yang dapat kita lakukan untuk kesehatan mental dan fisik kita, dan mungkin akan lebih mudah dan lebih cepat bagi kita untuk membangun hubungan ini secara pribadi. Terlibat dalam interaksi sosial tatap muka cenderung meningkatkan suasana hati kita dan mengurangi depresi. Kegiatan lain yang melibatkan orang lain - seperti menghadiri layanan keagamaan atau terlibat dalam olahraga atau olahraga - juga memiliki efek positif pada kesehatan mental kita. Tanpa pengalaman ini, kesehatan mental kita menderita.

Kenyamanan smartphone telah mempermudah melewati interaksi sosial yang berarti. Meskipun hanya 23 persen orang yang mengatakan bahwa mereka sesekali menggunakan ponsel mereka untuk menghindari interaksi dengan orang lain, kita semua mungkin hanya memilih apa yang mudah. Kami dapat membaca dengan teliti halaman Facebook teman kami alih-alih menanyakan apa yang mereka lakukan. Kami dapat memilih untuk menonton Netflix daripada pergi ke teater dengan teman-teman. Untuk kesehatan mental yang optimal, tampaknya kita harus memilih interaksi tatap muka kapan pun memungkinkan.

2. Jangan gunakan ponsel saat Anda bersama orang lain

Untuk membangun hubungan yang kuat dan langsung, kami juga harus memperhatikan bagaimana kami menggunakan telepon kami di sekitar orang lain.

Jika Anda bersama seseorang dan mereka mulai menggunakan ponsel cerdas mereka, interaksi sosial cenderung berkualitas rendah. Seperti yang mungkin Anda alami, itu dapat memutuskan koneksi, menghentikan percakapan, dan membuat Anda merasa tidak didengar. Kebanyakan orang percaya bahwa tidak boleh menggunakan ponsel cerdas selama acara sosial, dan 82 persen percaya bahwa penggunaan ponsel cerdas di pertemuan sosial benar-benar melukai percakapan, setidaknya sesekali.

Jika Anda bersama seseorang dan mereka mulai menggunakan ponsel cerdas mereka, sosial interaksi cenderung berkualitas rendah. Seperti yang mungkin Anda alami, itu dapat memutuskan koneksi, menghentikan percakapan, dan membuat Anda merasa tidak didengar.

Paradoksnya, kami terus menggunakan smartphone kami. Dalam sebuah penelitian, 89 persen pengguna ponsel cerdas mengatakan bahwa mereka menggunakan ponsel mereka selama pertemuan sosial terbaru. Dan kebanyakan orang percaya bahwa penggunaan ponsel sendirimereka tidak mengambil banyak, jika ada, perhatian mereka jauh dari grup.

Untuk menambah penghinaan terhadap cedera, ketika kita menggunakan smartphone kami selama interaksi sosial, kami juga mengurangi pengalamankami sendiri. Satu penelitian menunjukkan bahwa orang yang menggunakan smartphone mereka saat makan di luar dengan teman-teman mengalami lebih sedikit minat dan kesenangan dan lebih banyak kebosanan daripada orang yang tidak. Fenomena serupa diamati pada jenis interaksi sosial lainnya.

Kami tampaknya buta akan fakta bahwa menggunakan ponsel kami di sekitar orang lain dapat berdampak negatif pada kehidupan kami, meskipun kami sangat sadar akan kerusakan ketika orang lain melakukannya.

Jadi ketika Anda tergoda untuk menarik ponsel Anda di acara sosial, coba ingat bagaimana rasanya ketika orang lain “phubs" Anda.

3. Jauhkan ponsel Anda dari jarak pandang selama percakapan yang bermakna

Bahkan tidak menggunakan ponsel Anda mungkin tidak cukup dalam situasi tertentu. Penelitian menunjukkan bahwa smartphone dapat sangat mengganggu, dengan lebih dari separuh orang Amerika mengatakan bahwa ponsel pintar telah membuat lebih sulit untuk memberikan perhatian penuh kepada orang lain. Beberapa penelitian lebih lanjut menunjukkan bahwa hanya memiliki smartphone yang hadir di meja — bahkan tidak digunakan — saat terlibat dalam percakapan yang bermakna dapat mengurangi empati, kepercayaan, dan kualitas hubungan antara orang-orang.

Bayangkan bagaimana rasanya ketika Anda menuangkan hati Anda kepada seseorang dan mereka tidak benar-benar memahami Anda atau menanggapi Anda-mungkin mereka bahkan melirik telepon mereka dari waktu ke waktu. Kemampuan untuk hadir dan mendengarkan dengan penuh perhatian adalah kunci untuk membangun kepercayaan dengan orang lain. Dan jika kita tidak bisa melakukan itu, kita berisiko kesehatan hubungan kita-sesuatu untuk diingat saat Anda melakukan percakapan penting.

4. Jangan biarkan ponsel cerdas Anda menghentikan Anda dari bersosialisasi dengan orang asing

Semakin banyak penelitian menunjukkan bahwa bahkan interaksi yang tampaknya sepele dengan obrolan orang asing dengan barista atau kasir-memainkan peran besar dalam bagaimana kita terhubung secara sosial. Bagaimana pengaruh ponsel cerdas terhadap interaksi ini? Nah, sejauh bahwa kita berada di smartphone kita daripada memiliki interaksi santai dengan orang lain, kita kehilangan kesempatan untuk terhubung.

Dalam sebuah penelitian, para peneliti menemukan bahwa memiliki smartphone di tangan membuat orang-orang yang membutuhkan arahan sangat bergantung di telepon dan tidak meminta bantuan orang lain. Sebagai hasil dari tidak berinteraksi dengan orang lain, orang-orang dengan ponsel cerdas merasa kurang terhubung secara sosial dan dengan demikian lebih buruk secara keseluruhan (meskipun mereka sampai ke tujuan mereka lebih cepat). Hal ini menunjukkan bahwa smartphone dapat menghilangkan interaksi sosial dalam cara-cara kecil tetapi penting yang dapat memiliki konsekuensi jangka panjang pada kehidupan kita.

Setelah menghabiskan beberapa dekade terakhir mendengar, "jangan bicara dengan orang asing," kami memahami beberapa keraguan tentang berbicara dengan orang yang tidak kita kenal. Tetapi memilih untuk menjangkau manusia lain, dalam banyak situasi, bisa sangat berharga untuk kesejahteraan kita dan mereka.

5. Jika Anda terhubung secara online, aktiflah

Kami sering suka berpikir — atau kami sudah diberi tahu — bahwa media sosial seperti Facebook dan Twitter dapat membantu kami terhubung dengan orang lain. Tapi ternyata menggunakan perangkat elektronik untuk terhubung secara sosialtidak bekerja dengan baik, setidaknya tidak dalam jangka pendek.

Sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa suasana hati dan perasaan koneksi sosial kita sedang ' t lebih baik ketika berkomunikasi online daripada saat tidak bersosialisasi sama sekali. Bahkan, semakin banyak orang yang berinteraksi dengan orang lain secara online, semakin buruk suasana hati mereka dan semakin rendah perasaan hubungan sosial mereka.

Faktanya, semakin seseorang berinteraksi dengan orang lain secara online, semakin buruk suasana hati mereka dan semakin rendah perasaan koneksi sosial.

Ini sifat manusia untuk membutuhkan koneksi. Jadi, alih-alih surfing online secara pasif atau di media sosial, yang hampir selalu kita lakukan sendiri, pilih untuk melakukan sesuatu yang melibatkan partisipasi aktif orang lain. Sebagai contoh, sebuah penelitian menemukan bahwa sekolah menengah atas yang lebih sering mengobrol online atau menggunakan komputer dengan teman-teman cenderung memiliki persahabatan yang lebih berkualitas. Ini menunjukkan bahwa teknologi dapat digunakan sebagai penyangga ketika membangun hubungan yang lebih kuat.

6. Terhubung dengan orang-orang di smartphone Anda untuk mengatasi rasa sakit

Meskipun sebagian besar penelitian menunjukkan bahwa Anda harus memprioritaskan interaksi tatap muka melalui interaksi elektronik, interaksi pribadi tidak selalu mungkin. Ketika orang tua bepergian untuk bekerja atau teman dekat telah pindah dari negara bagian, lalu apa yang Anda lakukan?

Penelitian menunjukkan bahwa interaksi elektronik dapatbermanfaat untuk membangun dan mempertahankan ikatan yang tidak bisa ada. Secara aktif mengobrol atau menjangkau orang-orang yang tidak dapat Anda temui secara langsung tampaknya memiliki manfaat, seperti merasa lebih terhubung secara sosial.

Pada saat dibutuhkan, menjangkau dukungan sosial pada smartphone tampaknya sangat membantu. Sebagai contoh, pasien dalam satu penelitian ditugaskan ke salah satu dari empat kelompok. Selama operasi kecil, mereka harus mengirim pesan teks orang asing, pesan teks pendamping, bermain permainan mengalihkan (Angry Birds) di smartphone mereka, atau tidak menggunakan smartphone mereka sama sekali. Pada akhirnya, orang yang mengirim pesan teks baik teman atau orang asing membutuhkan lebih sedikit penghilang rasa sakit daripada mereka yang tidak menggunakan ponsel cerdas mereka. Penelitian ini menunjukkan bahwa kami mendapatkan berbagai manfaat dari koneksi sosial, yang dapat diberikan oleh ponsel cerdas kami jika tidak ada opsi lain yang tersedia.

Singkatnya, ada banyak cara potensial bahwa ponsel cerdas dapat merugikan kehidupan sosial kami. Pada saat yang sama, smartphone dapat membuat banyak tugas sehari-hari menjadi lebih mudah. Kuncinya adalah mencari tahu kapan dan untuk siapa mereka akan membantu atau berbahaya, dan peneliti sekarang mengeksplorasi pertanyaan-pertanyaan ini.

Jika Anda tidak bisa membayangkan menyingkirkan smartphone Anda, ingatlah nasihat sederhana ini: Terhubung dengan yang lain, kebanyakan secara pribadi, dan menjaga ponsel cerdas Anda disimpan dalam keadaan darurat.

Artikel ini awalnya muncul di Greater Good, majalah online dari Greater Good Science Center, Berkeley, salah satu mitra Lihat artikel asli.

Kecanduan Ponsel Anda? Coba Praktik-Telepon Ini di Tangan

Apa yang Telepon Anda Lakukan pada Hubungan Anda?